Bersemangat dalam diri sendiri

Posted by Munir Hasan Basri 25.6.16 0 comments
Motivasi mesti dibangun dan dipelihara terus-menerus. Yang pasti memotivasi diri sendiri jauh lebih baik, apalagi motivasinya berasal dari sumber yang benar yaitu agama Islam. Motivasi Islam menjadi motivasi spiritual yang ampuh untuk semakin baik.
Bisa jadi hari ini Anda bersemangat karena ingin sukses, dan tanpa disadari Anda telah mereferensikan kesuksesan itu pada orang lain. Inilah perlombaan yang bisa membuat Anda khawatir untuk ikut .... karena kurang berani.
Ngga berani karena kurang ilmu, kurang pengalaman .... begitulah Anda tidak proaktif untuk mengerjakan banyak hal dalam pekerjaan kita. Bahkan dengan pekerjaan yang ada sekarang pun kita melakukannya biasa-biasa saja.
Video berikut ini Insya Allah membuka pikiran Anda semakin bersemangat untuk sukses
video
Insya Allah, kita selalu diberi kemampuan untuk terus semakin baik BUKAN karena orang lain tapi karena kita ingin semakin baik hari ini. Aamiin


Baca Selengkapnya ....

Pengen sih

Posted by Munir Hasan Basri 24.6.16 0 comments
motivasi Islam yang berdasarkan petunjuk Allah memiliki banyak hal. Semua itu bisa memotivasi diri kita sendiri agar semakin baik. Motivasi ini tidak lain merupakan motivasi spiritual. Insya Allah motivasi kali ini bisa memberi semangat untuk menjalaninya.
Kata,"pengen sih" adalah menjadi miliki semua orang. Mengapa kita jadi pengen sesuatu ? Karena memang kita belum memilikinya. Sebenarnya pengen itu menaikkan apa yang sudah kita miliki, maka mau tidak mau kita pun mesti menyiapkan diri dengan kemampuan yang lebih tinggi.
Apa yang kita miliki saat --> kemampuan/aktivitas kita saat ini
Pengen sesuatu --> kemampuan/aktivitas lebih tinggi
Contoh saat kita memiliki motor dengan apa yang sudah kita lakukan. Lalu ada keinginan punya mobil, maka kita mesti menambah banyak pekerjaan untuk menambah uang agar mampu membeli mobil. Kalau tidak maka pengen itu menjadi sebuah mimpi.
Pengen bahagia, berarti kita belum bahagia. Maka kita mesti banyak beraktivitas yang membuat kita senang. Tapi banyak fakta menunjukkan banyak orang pengen tapi tidak banyak berbuat untuk mencapainya .... Alias menunggu keajaiban.
Mari kita renungkan, dalam iman kepada Allah ... Kita percaya, paham dan yakin bahwa Allah itu Maha segala sesuatu. Allah yang Maha Sabar, Allah yang Maha kasih sayang, Allah yang Maha pemaaf dan sebagainya. Dan perhatikan pula jika kita dekat dan bergaul dengan pedagang maka jiwa kita pun memiliki sifat pedagang, sama halnya dengan kita dekat dan bergaul dengan ustad, maka kita  bisa menjadi bisa ilmu agama.
Perhatikan :  
saya pengen sehat, saya pengen rezeki, saya pengen sukses, saya pengen sabar.
Bagaimana kata pengen kita hilangkan, maka kalimat di atas menjadi
Saya sehat, saya rezeki, saya sukses, saya sabar
Artinya bahwa kata pengen yang hilang tadi merubah pola pikir dan sikap kita terhadap sesuatu. Yang tadi pengen sehat menjadi saya sehat. maknanya kita sudah memiliki sikap dan perilaku sehat sehingga hanya butuh tindakan untuk sehat. Tapi jika kita pengen sehat mengajak pola pikir dan sikap untuk sehat dan menjadi persoalan bagi banyak orang.
Hal lain dari saya pengen sehat menjadi saya sehat, kata pengen merupakan keinginan atau nafsu. Maka saya kita menghilangkan kata pengen berarti kita menghilangkan nafsu itu sendiri dan saat bersamaan kita pun percaya kepada yang Maha Sehat (Allah) sehingga yang Maha Sehat itu memberi kesehatannya kepada kita. 
Salah ngga sih kita pengen ? Dalam banyak firman Al Qur'an, Allah tidak menyebutkan itu tidak baik tapi menggunakan bahasa "maukah kamu dengan sesuatu yang lebih baik di sisi Allah". Maka Allah pun mengingatkan kita bahwa nafsu atau keinginan itu cenderung membawa kita kepada keburukan kecuali dirahmati Allah.
Insya Allah motivasi kali ini mampu mengoreksi iman kita semakin baik hari ini. Ya Allah, Engkau yang Maha Pemberi Cahaya atau Hidayah ... Rahmati kami dengan cahayAMu agar kami semakin beriman dan mampukan kami untuk menerima hidayahMu. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Berlatih ikhlas

Posted by Munir Hasan Basri 23.6.16 0 comments
motivasi hari ini ingin mengajak Anda untuk mampu memotivasi diri sendiri dengan semangat muslim, yang menjadi agama kita. Inilah motivasi spiritual yang benar untuk semakin baik hari ini, motivasi Islam.
Semua orang pasti tahu bahwa ikhlas itu merupakan perintah untuk dijalankan. Tapi berat dalam pelaksanaannya dan ikhlas itu seperti milik orang yang agamanya kuat.  Tapi ada juga yang bisa melakukannya seperti orang biasa dengan pola pikir sederhana. Misalkan seorang supir truk yang berhenti di lampu merah, supir truk itu dengan mudah memberi sedekah ke peminta tanpa banyak alasan. Seorang pedagang di pasar yang dengan mudah selalu bersedekah pula. 
Bisa jadi keikhlasan kita sulit diterapkan karena beberapa hal berikut ini, dalam pikiran dan alam bawah sadar kita berkata, "setiap apa yang kita lakukan pasti ada balasannya dan bahkan persepsi ini seperti yang dijanjikan Allah yaitu selalu membalasa apa yang kita kerjakan". Dengan hal ini maka tindakan ikhlas menjadi seolah-olah bentrok dengan mengatakan bahwa ikhlas itu tidak boleh berharap apa (meminta balasan). Maka yang terjadi adalah selalu ada pikiran setelah kita melakukan sesuatu dengan ikhlas.
Agar keikhlasan kita sejalan dengan pikiran dan alam bawah sadar yang mengatakan "segala sesuatu ada balasannya". Mari kita ciptakan pola pikir bahwa kita ikhlas terhadap segala sesuatu hanya berharap kepada Allah. Karena Allah maka kita jadi bersemangat dalam melakukan keikhlasan, dan semangat itu membuat perasaan senang. Akhirnya kesenangan itu berbuah manis yaitu tidak jadi masalah jika ada respon negatif atas keikhlasan kita. Saat memberi sedekah menjadi tidak mempermasalahkan siapa yang menerima karena kita hanya berharap kepada Allah dan saat memberi sedekahnya pun tanpa embel-embel karena yang kita hadapi sebenarnya adalah Allah (Allah melihat kita). Mari kita pahami pola pikir ini .... Dan melatih ya setiap melakukan apapun dengan ikhlas.
Bangun pagi ikhlas, bukan karena harus kerja lagi tapi bangun karena Allah yang bangunkan. Maka saya pun tersenyum. Demikian juga saat berangkat kerja bukan lagi karena mau cari uang, tapi karena Allah kasih kita kerjaan yang Allah mau lihat kita lewat pekerjaan. Maka sayapun tersenyum dalam kerja bukan lagi untuk bos tapi buat Allah.
Insya Allah kita diberi kekuatan untuk memahami petunjuk untuk ikhlas dan dimampukan untuk berlatih menjadi semakin baik. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Hati yang tenang atau gelisah

Posted by Munir Hasan Basri 20.6.16 0 comments
Kali ini motivasi saya adalah memberdayakan diri untuk menjadikan Islam sebagai agamaku untuk semakin baik. Motivasi Islam yang berdasarkan kepada iman adalah motivasi spiritual yang tepat untuk mengarungi kehidupan ini.
Jika ditanya, apakah Anda bahagia ? Jawabannya cenderung "bahagia" dan ada juga yang bilang tidak bahagia. Alhamdulillahi rabbil alamin saat kita bahagia. Ada yang bahagia itu hanya didasarkan "hidup nggak ada masalah atau hidup biasa-biasa saja atau hidup dengan kekayaan". Kebahagian masih didasarkan pada apa yang kita miliki terutama tercukupinya semua kebutuhan.
Perhatikan pula yang kurang atau tidak bahagia, ternyata mereka kurang tercukupi kehidupannya. Ini hanya bahasa saja untuk menggambarkan kebahagian itu ada 2 jenis yaitu kebahagian hakiki dimana hati yang tenang dan kebahagian sementara yang didasarkan pada kesenangan (tercukupinya kebutuhan).
Kebahagian sementara memang bisa terjadi dengan terpenuhinya kebutuhan dan muncullah perasaan senang. kebahagian itu sementara karena kebutuhan dan pemenuhannya sangat dinamis dan bikin kita tidak puas (mudah bosen) sehingga bahagia kemarin tidak sama dengan bahagianya hari ini, Atau kebahagiaan hari ini hanya terjadi jika kehidupan kita terpenuhi.Kebahagiaan seorang bujangan adalah menikah, maka kebahagiaan selanjut berubah menjadi pengen punya anak dan seterusnya.
Mari kita renungkan, saat kita mempunyai uang yang cukup maka perasaan senang, tapi masih ada kekehawatiran tentang uang itu. Apakah cukup buat besok ? Jika uangnya saya belanjakan ntar bisa habis ? dan banyak lagi. Pada saat pertanyaan ini ditanyakan pada diri kita sendiri, maka sebenarnya kita menanyakan pada hati kita (yang berujung pada kebahagian hakiki). Jawabannya cenderung membuat kita gelisah. Ini tandanya kita tidak terhubung dengan Allah swt. Tidak terhubung itu bukan perkara jarak (jauh) karena sebenarnya Allah itu selalu siap dan dekat dengan kita. Hanya kita saja yang tidak terhubung dengan Allah (frekuensinya tidak sama karena pake emosi dan pikiran, dan kita pun tidak menyambungkannya dengan memanggilnya/berzikir).
perhatikan orang yang tenang hatinya saat bicara besok, yang kebanyakan mereka tidak bergantung pada harta dan terpenuhinya kebutuhan. mereka mengatakan "Insya Allah, besok itu urusan Allah dan Allahlah yang memenuhi kehidupan besok". Mengapa itu terjadi karena mereka menyandarkan kehidupan dan dirinya sendiri pada pada hati yang tenang. Hati yang tenang itu yang terhubung dengan Allah lewat zikir dan dipeliharanya hati itu dengan amal saleh (memberi). Karena amal saleh itu mengeluarkan sesuatu dari apa yang kita miliki dan tidak ada perasaan takut/khawatir yang membuat hati tetap terpelihara.
Insya Allah kita selalu diberi kekuatan untuk selalu memelihara hati untuk terus yakin dan percaya kepada Allah yang memberi hati yang tenteram. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Shalat buat minta doa terkabul

Posted by Munir Hasan Basri 17.6.16 0 comments
Bisa jadi judul di atas merupakan pernyataan sekaligus pertanyaan (auto kritik), apakah betul shalat kita sampai saat ini merupakan langkah untuk dikabulkannya doa kita ??? Logika bilang,"pasti tidaklah, shalat itu kewajiban kita kepada Allah". Bener apa bener ???
Oke lah kalau memang shalat kita sebagai ibadah atau kewajiban kita kepada Allah. Tapi boleh dong kita menggali apa yang menjadi latar belakang shalat kita. Paling tidak kita bisa memahami diri kita sendiri lebih baik. Bukankah dengan mengenal diri kita sendiri bisa menembus kepada mengenal Allah.
Sejak kecil kita diajarkan belajar shalat ... maka kita pun belajar shalat dan menjalaninya. Bisa jadi sekedar menjalaninya. Mulai dewasa kita pun sudah merasakan bahwa shalat itu sebagai kewajiban. Dikerjakan bisa mengantarkan kita kepada Syurga dan jika sebaliknya maka kita bisa masuk Neraka. Shalat dikerjakan sebagai bentuk keinginan untuk masuk Syurga dan menghindar dari Neraka. Tapi dalam perjalanannya shalat kita belum mampu menghambat perbuatan keji dan mungkar.
Diajarkan pula sejak kecil, jika keinginan kita terkabul maka banyaklah shalat dan berdoa. Bisa jadi karena shalat kita belum mampu mencegah perbuatan keji dan mungkar, maka kehidupan kita pun menjadi tidak tenang alias banyak masalah. Lalu dengan masalah hidup itu, kita ingin keluar dari masalah dengan adanya keinginan hidup lebih baik.
Usaha apapun kita lakukan, termasuk meningkatkan nilai shalat kita. Jika kita renungkan, maka "bisa jadi shalat bukan lagi kewajiban tapi shalat sebagai sarana/media agar keinginan kita terkabul". Iya atau iya. Semakin getol shalat kita saat ujian sekolah, semakin khusyuk saat banyak masalah, dan  bener kan ?
Bandingkan jika shalat kita sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah atas nikmat yang telah kita terima. Sikap ini mengajarkan kita untuk berpikir untuk memanfaatkan nikmat yang telah Allah berikan untuk menjadi semakin bernilai. Karena itulah lalu kita shalat. Bisa jadi Allah sangat berkenan dengan sikap kita ini lalu memberikan nikmat lagi berupa apa yang kita inginkan. Kita berharap dengan shalat seperti ini Allah pun berkenan menahan/menghambat tindakan tidak terpuji, keji dan mungkar yang kita lakukan.
Segala puji hanya bagiMU ya Allah, bukakan hati kami ini untuk selalu bisa mengevaluasi nilai ibadah dan amal kami. Berilah kami petunjuk agar menjadi hambaMU yang beriman dan beramal saleh. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

materi dan keinginan

Posted by Munir Hasan Basri 12.6.16 0 comments
Saat seseorang ditanya tentang keinginannya, maka jawabannya cenderung ingin kaya, ingin sukses, ingin jadi orang baik, ingin bahagia dan sebagainya. Ingin kaya dan sukses merupakan simbol materi atau keduniaan. Sedangkan ingin jadi orang baik dan bahagia merupakan simbol akhirat, tapi dalam kenyataannya kita tetap tertuju kepada kesuksesan dan kekayaan.
Materi dan keinginan merupakan dua hal yang tidak terpisahkan tentang dunia, sedangkan orang baik dan keinginan adalah 2 hal yang tidak lazim di banyak kalangan sebagai satu kesatuan. Dan ada yang bilang dengan materi bisa membuat orang jadi baik, misalkan mudah dalam bersedekah dan banyak hal yang bisa dilakukan dengan uang yang banyak.
Yang jadi masalah keinginan itu tidak pernah habisnya dan merasa haus jika dikaitkan dengan materi. Punya uang 5 juta, maka ada keinginan baru untuk menambah uang menjadi 10 juta dan seterusnya meningkat. Adakah yang bisa menghentikan keinginan itu sekalian kita sedang sakit ? Tidak ada kecuali kematian. dengan bahasa yang memanjakan kita, "wajar dong keinginan itu meningkat dan kebutuhan pun menjadi meningkat". Salah nggak ? Renungkan saja
keinginan itu memang selalu menempel pada diri kita seperti yang difirmankan oleh Allah setiap manusia memiliki keinginan tentang dunia, tapi disisi lain Allah menyampaikan keinginan itu cenderung kepada keburukan, maka ada hal yang lebih baik. Apa itu ? keinginan menjadi beriman kepada Allah
memang sulit memisahkan keinginan dan materi, Sebenarnya keinginan kita dengan materi itu adalah tujuan, maka kita hanya menambahkan bagaimana caranya memenuhi keinginan itu ? Caranya adalah dengan beriman kepada Allah. Maka dengan demikian kita bisa membuat 3 hal jadi satu, yaitu keinginan, materi dan beriman kepada Allah.
Langkah selanjutnya kita perlu renungkan apakah pantas kita memenuhi materi yang diinginkan dengan beriman kepada Allah ? Bukankah kita pun percaya bahwa Allah yang memberi rezeki yang salah satunya adalah materi. Dan bahkan keinginan itu sendiri diciptakan Allah ada pada diri kita. Artinya materi dan keinginan milik Allah, bisa kita miliki jika Allah memberinya. Dengan demikian dibalik keinginan dan materi itu ternyata kita mesti beriman kepada Allah.
Mari kita jadikan hal ini sebagai motivasi yang kuat dalam memotivasi diri dengan semangat spiritual islami, Dengan beriman kepada Allah maka kita mendapatkan keinginan dan materi yang dirahmati Allah. Insya Allah kita selalu dibimbing atas pikiran, emosi dan apa saja tidak mengarahkan kita menjadi semakin beriman kepada Allah. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Apakah Sekolah menjamin Sukses ?

Posted by Munir Hasan Basri 11.6.16 0 comments
Membangun motivasi bisa dilakukan dari dalam (motivasi diri). Motivasi diri menjadi semakin luar biasa jika kita dasarkan pada agama, yaitu agama Islam. Maka jadilah motivasi itu bersifat motivasi spiritual yang dikenal motivasi Islam
Banyak orang mengakui bahwa tidak semua orang bisa sukses dan tidak bisa juga diprediksi kapan dan dimana serta bidang kesuksesan bisa diraih. Padahal perjalanan hidup kita sudah direncanakan oleh orang tua kita, mulai tk - sd - smp - sma - kuliah dan diharapkan dengan bekal itu mampu membuat kita mendapatkan kerja yang baik dan punya gaji banyak. Itulah peta atau jalan sukses kita. Tapi sukseskah kita seperti yang diskenariokan tadi ?
Ada beberapa orang meraihnya, dan banyak sekali orang tidak mampu meraihnya. Ada yang terbalik dengan bidangnya, dulu disekolah tidak pintar bisa sukses dan ada juga yang pintar teknik tapi kesuksesannya dibidang sales atau pelayanan. Jika dibuat kesimpulan sepertinya amburadul.
Saya sendiri yang bisa dibilang mengikuti skenario di atas dengan bidang yang tidak sesuai kuliah, ada kesuksesan dalam jabatan dan karir. Tetapi semua tetap saja menjadi "karyawan" yang bekerja buat orang lain. Sangat berbeda jauh dengan mantan anak buah yang sudah bisa selevel malah jabatannya atau ada yang sudah berani berbisnis. Ilmu dari saya tapi mereka punya keberanian. Itulah yang membedakan bahkan ada orang yang sukses berbisnis tapi dia tidak menguasai dengn detail ilmunya (hanya memnfaatkan orang lain yang memahaminya).
Memang bukan untuk dibandingkan, tapi hampir dipastikan semua orang tidak bisa menentukan kesuksesannya. Disinilah kita mulai berpikir bahwa semua dengan izin Allah.
Yang jadi pertanyaan adalah apakah sekolah kita sia-sia ? Tentu tidak sia-sia, semua merupakan akumulasi pengetahuan dan kemampuan yang telah mengantarkan kita seperti ini. Agar lebih pas, boleh dong kita merenungkan .... ada ilmu dan waktu yang jika kita gunakan bisa mengantarkan kita kepada kesuksesan. Apa itu ?
Jika kita percaya (beriman) kepada Allah, dan bahkan dinyatakan oleh Allah dalam firmanNya,"semua atas izinNya, hidayah, daun jatuh, musibah dan sebagainya", maka kita wajib memberikan keimanan dan amal saleh kita kepada Allah agar Allah berkenan atau memberi izin untuk kesuksesan kita.
Akibatnya, mana yang lebih dulu "beriman dan beramal saleh dengan benar" atau sekolah formal dulu ? Mana yang lebih dulu pastilah yang utama dan pertama itu urusan dengan Allah. Barulah kita bangun ilmu pengetahuan dan kemampuan kita, dimana kedua hal itu pun bisa dibangun dan diberikan juga oleh Allah. Jadi kuatkan iman kita terlebih dan banyaklah beramal saleh. Sekolah atau belajar yang pas adalah kita fokus kepada minat dan talenta. Dan terus menggali minat dan talenta semakin tajam agar semakin menguatkan iman dan amal saleh.
Mari mengisi kehidupan diri kita dan anak kita dengan belajar membaca Al Qur'an, memahami Al Qur'an yang didukung pelajaran bahasa Arab, memahami hal terkait dengan isi Al Qur'an secara bertahap. Ketersedian dan fasilitas untuk itu dengan mudah kita peroleh dari internet, hanya kita perlu berhati-hati dan selektif. Porsi belajar Al Qur'an dan mengamalkan dalam wujud akhlak bisa menghabiskan sebagian dari hari kita dan sisanya diisi dengan ilmu dasar seperti di sekolah.
Dengan demikian kita beriman kepada Allah dan kita pun berani untuk mengikuti skenario Allah untuk kebaikan kita di dunia dan di akhirat (kesuksesan di dunia dan kesuksesan di akhirat).
Insya Allah kita selalu dibukakan hati untuk benar-benar memahami untuk beriman kepada Allah dan dibimbing dalam menyempurnakannya. Aamiin


Baca Selengkapnya ....

Pantaskah kita dihadapan Allah ?

Posted by Munir Hasan Basri 10.6.16 0 comments
Saat kita tampil dihadapan publik, yang kita perlukan adalah penampilan dan kemampuan. Diawali dengan penampilan yang bagus dan pantas (tapi terkadang tidak mesti juga bagus yang aneh dan unik pun diterima). Pakaian dan "make up" rambut, muka dan sebagainya menjadi perhatian semua orang. Lalu menjadi diterima oleh publik lewat kemampuan kita yang luar biasa. Disisi lain ada orang yang nggak pantas, penampilan oke tapi kemampuan tidak ada.
Bagaimana dengan Anda ? Setiap aktivitas luar pastilah kita selalu memantaskan diri kepada siapa kita berhadapan. Selain penampilan dan kemampuan, ada hal lain yang perlu dilihat yaitu perilaku.  Bisa jadi dengan kemampuan yang oke bikin seseorang berperilaku sombong.
Begitu juga saat kita melamar seseorang seorang wanita, maka yang selalu dikedepankan adalah penampilan, kemampuan dan perilaku yang menyenangkan si wanita agar kita disebut pantas.  Semua itu urusan dunia.
Urusan akhirat, dengan Allah. Kepantasan itu hanya berhubungan dengan hati dan amal saleh. Kepantasan kepada Allah, tentunya kita berharap Allah ridha dengan keyakinan dan amal saleh yang kita buat. Pantaskah kita terus-menerus diberikan karunia dan rahmatNya sedangkan kita jarang atau tidak pernah berterima kasih ? Pantaskah kita tinggal dibuminya Allah sedangkan kita tidak memeliharanya (merusaknya). ? Pantaskah kita merasa beriman dan sudah mengikuti petunjukNya padahal hanya sedikit sekali atau bahkan kita tak pernah memahami petunjukNya ? Pantaskah kita melakukan keburukan dihadapan Allah yang selalu mencurahkan kebaikan kepada kita ? Jika kita renungkan pertanyaan itu dalam banyak hal, maka kita adalah orang yang tidak pantas hidup di bumi dan menerima segala hal tentang kebaikan Allah. Lalu yang pantas itu adalah mari kita percaya, kita beriman kepada Allah, lalu yang pantas lagi adalah kita memohon ampun dan yakin lagi kita semakin pantas untuk memahami Al Qur'an dan mengamalkannya TANPA perlu meminta apapun Lagi.
Insya Allah renungan pagi ini sangat memotivasi diri kita menjadi semakin baik imannya. Yang memang yang pantas itu adalah menjadi Islam sebagai agama sekaligus motivasi Islam. Inilah yang umum dikenal sebagai spiritula motivation.
Ya Allah tak pantas pakaian yang kami pakai hari ini, pantas juga rasanya kemampuan kami yang sedikit ini, apalagi amal saleh kami sampai hari ini. Kami ingin memohon ampun kepadaMU dan bimbing kami menjadi hambaMu yang pantas yang beriman dan beramal saleh. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Mudah puas ..

Posted by Munir Hasan Basri 9.6.16 0 comments
Motivasi mesti terus dibangun tanpa sedikit kita lalai, mengapa ? Karena saat kita lalai, maka motivasi menjadi lemah dan tidak mudah untuk dibangkitkan lagi. Semua itu butuh waktu dan pemulihan. Jadi motivasi diri yang sangat khusus yang dibangun dengan motivasi spiritual menjadi sangat kuat. Bagi muslim, motivasi Islam menjadi pegangan utama.
Perasaan kita senang melakukan hal baru sampai apa yang kita lakukan itu sudah dilakukan dengan baik. Masih ada sih rasas senang saat menikmatinya. Kerja pertama kali menjadi sangat menyenangkan dan mulai surut selang beberapa waktu. Perasaan senang itu sudah biasa dan ingin yang lebih lagi. Sekalipun kita masih bekerja tapi perasaannya jadi biasa dan menjadi sebuah rutinitas.
Bagaimana dengan pikiran kita ? Pekerjaan baru sangat menantang dan sangat luar biasa untuk menyukseskannya. Setelah itu kita menjadi bisa dan melakukannya terus-menerus. Tidak ada lagi tantangan dan menjadi sebuah rutinitas.
Rutinitas yang dilakukan terasa hambar karena kurang semangat dalam memaknai pekerjaan. Tanpa kita sadari ternyata, semua itu sudah terekam dengan baik di alam bawah sadar sehingga apa yang kita kerjakan (rutinitas) itu bekerka otomatis tanpa perintah yang berarti dari emosi dan pikiran.
Sadarkah kita hal ini bisa merusak kehidupan kita tanpa makna ? Inilah hidup yang tidak berkembang. Perhatikan shalat kita ? Bukankah sebuah rutinitas saja ? Terbukti bahwa bacaan shalat kita sudah hafal tanpa perintah pikiran dan emosi lagi. Adakah ketenangan dalam shalat ? Yang tidak ada keinginan kita untuk memperbarui pelajaran shalat untuk memperbarui shalat semakin baik. Saat ditanya, "sudah paham tentang shalat ?" Jawabannya yang cenderung "gengsi", "emangnya dulu ngga belajar di tk dan sd ? Dengan kata lain .. Kita malu belajar shalat seperti halnya anak sekolahan belajar shalat. Hanya karena itu kita tidak mau memperbarui nilai shalat kita, padahal ini adalah salah satu cara tetap menyemangati diri setiap tindakan untuk semakin baik.
MEneruskan semangat itu menjadi fokus penting apakah yang kita lakukan selanjutnya masih menarik ? Sekalipun menarik tidak mampu membangkitkan semangat beraktivitas. Bisa jadi apa yang kita lakukan sekarang sudah merupakan aktivitas rutin ? Emosi kita mudah puas jika sudah melakukan sesuatu dan mudah bosan. Pikiran kita pun mengatakan, "saya sudah mengerjakannya dan tidak ada tantangan lagi. Lalu disimpan sebagai pikiran bawah sadar yang bekerja otomatis". Mari ciptakan dan pahami bahwa setiap langkah punya makna maka mulailah sesuatu dengan Basmallah dan mengakhirinya dengan hamdallah. Insya Allah kita selalu diberi semangat oleh Allah lewat hati sehingga peunjukNya mampu menggerakkan diri kita untuk melakukan sesuatu dengan semakin baik. Aamiin
Bismillahirrahmaanirrahiim, kesadaran kepada Allah wajib tumbuh terus-menerus. Mengapa ? Bisa jadi kita semakin bosan dengan apa yang kita lakukan seperti ibadah shalat, puasa dan lainnya. Kondisi ini membuat kita kita memaknai ibadah itu sendiri. Terus apa yang terjadi ? Yang terjadi adalah emosional atau nafsu kita mengajak kita untuk mengembara yang membuat perasaan senang, maka muncul pengen ini dan itu. Dan saat bersamaan ibadah kita tadi sudah semakin menjadi kebiasaan yang tersimpan dalam alam bawah sadar. Semua bacaan shalat sudah hafal dan tanpa berpikir lagi. Mengingat Allah untuk berlatih untuk selalu memperbarui niat dan belajar menyempurnakan ibadah adalah yang terbaik yang mesti kita lakukan. Insya Allah hati ini semakin terbuka untuk menerima cahayaMu yang semakin hari semakin beriman. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Puasa yang mencerdaskan

Posted by Munir Hasan Basri 8.6.16 0 comments
Motivasi menjadi kata kunci untuk sukses, tanpa motivasi pada diri kita sendiri menghambat laju aktivitas kita. Agama menjadi salah satu sumber motivasi, yaitu motivasi spiritual atau motivasi Islam.
Puasa masih sering ditafsirkan sebagai tidak makan dan tidak minum dan jangan emosi (marah) (mamimo) mulai Subuh hingga Maghrib. Bahkan kita pun mengajari anak-anak untuk menahan lapar, menahan haus dan tidak boleh menjadi ceramah turun-temurun.
Apa yang terjadi ? Semua pikiran dan emosi kita berpikir tentang 3 hal diatas (mamimo), makan, minum dan emosi sepanjang hari. Berusaha untuk menahan dengan cara mengalihkan kepada aktivitas lain. Misalkan kerja, tapi saat istirahat inget 3 hal tadi bahkan saat kerja pun kita masih kepikiran dengan 3 hal (mamimo) karena sudah tersimpan dalam bawah sadar kita. Merubah pola ini menjadi tidak mudah.
Ilmu fokus yang mengantarkan kita melihat, berpikir dan merasakan sesuatu yang membuat kita menjadi bersemangat. Fokus pada makan, maka kita begitu merasakan yang enak dan nikmat tentang makanan tersebut sekalipun makanan nya biasa saja. Fokus kerja mengarahkan kemampuan dan energi yang membuat kita bekerja menjadi luar biasa, ada masalah menjadi ringan dan waktu pun terasa cepat.
Mari berlatih puasa dengan menggunakan ilmu fokus di atas, bagaimana caranya ? Jika kita bisa fokus kepada 3 hal (mamimo), mengapa kita tidak bisa fokus kepada amal saleh ?? Salah satunya adalah melakukan renungan tentang apa yang ingin kita kerjakan.
1. Lakukan renungan setelah shalat dan berdoa, kondisi ini sangat baik untuk merenung menggunakan hati. Kok pake hati ? iyalah agar fokus kita semakin mudah karena tidak menggunakan pikiran dan emosi sehingga 3 hal (mamimo) hilang. caranya ? Tanyakan pada diri kita sendiri (bicara dengan hati) merupakan aktivitas bicara kepada Allah karena hati itu milik Allah yang menjadi tempat iman bersemayam. Jika kita tanya ke hati berarti kita tanya kepada Allah dan setiap ada jawaban yang muncul maka jawaban itu adalah dari Allah. Maka Jawaban inilah yang membuat kita mendapatkan kecerdasan spiritual yang bisa menembus pola pikir (logika dan emosional).
Contoh, saat membangunkan sahur pasangan atau anak kita. Yang terjadi adalah kita membangun seperti memaksa dan membuat yang dibangunin merasa terganggu. Dan banyak dari membangunkan sahur ini membuatkita emosi. Keinginan yang baik berbuah tindakan yang tidak baik (emosi). Renungkan setelah shalat subuh, kok saya bisa emosinya waktu membangunkan sahur keluarga ? Bagaimana caranya agar saya tidak marah ? Jawabannya boleh dong kita tanya mereka, mau dibangunkannya seperti apa ? atau bisa jadi mereka yang dibangunkan mintanya setelah bangun langsung makan sahur atau ada pertanyaan yang bisa bikin kita mikir (dengan hati), boleh dong saya berdoa agar mereka yang dibangunkan kepada Allah. Setelah muncul jawaban maka ikuti dengan tindakan (amal saleh) ikhlas kepada Allah.
2. mempersiapkan niat dan semangat untuk beramal saleh dengan dorongan dari hati. mau kerja tapi capek ? Karena puasa. Oke. Tanya pada diri kita, bukankah kita bekerja untuk Allah ? Dan Allah membalas kerja yang luar biasa di bulan puasa. Bagaimana caranya ? Mulai dengan Basmallah dan ikuti pekerjaan dengan semangat beramal saleh dan akhiri dengan hamdallah. saat mulai melemah, tanya kembali, kok saya menyia-nyiakan waktu puasa dengan yang tidak bermanfaat ? atau tanya diri kita dengan tenang ... jadi malas karena puasa ? nggak dong, karena logika dan emosional kita yang mempengaruhinya ... malas itu karena merasa lapar dan kondisi fisik berubah dari bulan sebelumnya maka jadi malas. Apakah begitu jawaban kita kepada Allah,"karena puasa saya jadi malas". Padahal Allah memerintahkan puasa seperti kaum sebelum kita untuk menjadi bertaqwa. Apakah kita tidak mau bertaqwa ? Mau dong. Dan saat inilah waktu yang tepat untuk kerja yang dibalas dengan berlipat-lipat dan ampunan Allah.
Dengan dua langkah di atas, semakin membuat kita fokus kepada amal saleh dan seolah tidak ingat lagi 3 mamimo. Memeliharanya menjadi sangat penting dengan terus fokus dan kita dapat merasakan nikmat yang luar biasa. Mau ? Buktikan. Insya Allah puasa seperti ini mampu mencerdaskan diri kita dan Allah bersama kita dalam setiap langkah.
Mari berlatih BUKAN lagi memikirkan MAMIMO tapi FOKUS HATI dengan bertanya dan mewujudkan jawabannya (FOTI).
Ya Allah berikan kami rahmatMU dengan memberikan cahaya pada hati kami agar berani menerima petunjukMu dan sempurnakan dalam amal saleh kami. Aamiin.

Baca Selengkapnya ....
:
Kultum Motivasi.