Cari tahu resep Sukses

Posted by Munir Hasan Basri 19.7.16 0 comments
Hampir semua orang di dunia ini sangat ingin hidupnya sukses. Maka dengan berbagai cara berharap menemukan resep sukses itu. Inilah cara untuk memotivasi diri untuk membangun diri dengan mengerjakan sesuatu penuh arti. Motivasi terbaik pastilah yang benar yang didasarkan agama (motivasi spiritual) dan agama Islam menjadi motivasi Islam pantas ditemukan agar bisa sukses dunia dan akhirat.
Ada yang melakukan banyak hal dan berharap untuk bisa meraih sukses. Apa saja dikerjakan setiap hari Dari satu kerjaan ke kerjaan lainnya. Itulah yang mereka yakini atau tidak bisa mengantarkan mereka kepada kesuksesan.
Ada lagi orang yang ingin sukses dengan banyak belajar dan mencari resep ajaib lalu menerapkannya. Orang seperti ini mengikuti banyak pelatihan dan seminar serta bahkan menjadi follower dari orang terkenal. Tetap saja menjadi follower (atau ngefan/pengagum). Alhasil mereka kecapean dalam memburu resep sukses itu dan pasrah.
Ada juga orang yang bekerja apa adanya dengan iringan ibadah dan doa agar dikabulkan keinginannya. Umumnya ibadah dan doanya yang kuat atau dominan.
Setiap orang yang sukses bisa menyebutkan faktor dari kesuksesannya, bisa kerja keras, kreatif, pintar, modal dengkul, punya keinginan yang kuat sebagai motivasi, jujur, kerja sebagai ibadah, memahami pasar dengan baik dan banyak lagi .... Diantara mereka yang tahu faktor sukses BELUM mampu meraihnya. Artinya ada pesan yang ingin disampaikan ... semua faktor sukses itu wajib dijalani dan ada izin dari Allah. Untuk mendapatkan izinNya maka resep itu mesti yang diinginkan oleh Allah. Sudahkah perilaku dan akhlak kita bisa menjadi yang diinginkan Allah ?
Salah satu hal yang disenangi Allah adalah BUKAN meminta tapi memanfaatkan apa yang sudah diberikan yang bisa memberikan nilai tambah bagi diri kita dan orang disekitar kita, inilah yang kita kenal dengan syukur. Bersyukur yang utama adalah percaya kepada Allah, jika kita selalu menyempurnakan "beriman kepada Allah", maka Allah pun senag dengan kita dan Insya Allah dikabulkan keinginan kita, yaitu kehidupan yang bahagia di dunia dan di akhirat. Salah satu kebahagian itu adalah kesuksesan dalam hidup.
Insya Allah kita selalu diberi petunjuk dan pencerahan dalam hati ini untuk menerima resep hidup yang dirahmatiNya. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Cara paling murah dan mudah ya pasti semangat

Posted by Munir Hasan Basri 16.7.16 0 comments
Banyak orang berpikir ada beberapa faktor dalam sukses dan begitu sangat menyakininya. Misalkan ilmu yang hebat atau tinggi bisa menjamin seseorang bisa sukses. Maka dari awal kita sudah disekolahkan dari tk sampai sarjana untuk mencari ilmu, dan faktanya banyak sarjana nggak nyambung dengan pekerjaan yang dilakukan. Jika memang ilmu itu faktor sukses, maka ketika masuk dunia kerja ilmu itu sangat mendukung. Tapi tidak banyak yang teraplikasi dengan benar. Dan dalam dunia kerja orang pinter dipimpin oleh orang yang kurang pinter. pemimpin yang kurang pinter itu sebenarnya lebih pinter atau lebih berilmu daripada mereka yang pinter dalam sekolah. Tidak cukupkah ilmu yang sekarang ? Padahal banyak yang belum diamalkan
Ada juga bahkan mengatakan, "mau sukses" ? harus ada modal. Modalnya selain ilmu ya uang. Betul kita butuh uang seperti halnya ilmu. Bukankah uang atau ilmu bisa dilipatgandakan dengan mengamalkannya. Makanya uang dan ilmu yang seadanya bisa mampu diamalkan sehingga dihargai Allah lewat orang sekitar kita dengan balasan uang dan ilmu yang bertambah. Masihkah kita berpikir modal uang itu harus besar baru membuat kita mau bergerak untuk sukses ? Sampai kapan uang kita merasa cukup untuk sukses ? Tentunya uang tidak pernah membatasi kita untuk mendapatkannya, artinya kita tidak pernah tahu sampai kapan.
dua faktor utama di atas menunjukkan bahwa ilmu dan uang sebagai faktor utama sukses agak susah diraih. Masihkah kita berpegang dengan faktor tersebut ?
Cari tahu juga ada faktor lain seperti pantang menyerah, jujur, kreatif dan sebagainya. Bisakah kita pantang menyerah atau jujur atau kreatif tanpa ilmu dan udang yang banyak ??? Kelihatannya sulit. Dengan kata lain kita susah untuk sukses. apakah sukses itu milik orang kaya atau orang yang berilmu ? Jawabannya pastilah tidak, karena Allah itu Maha Adil dan Maha Kaya.
Bisa saja orang sukses dari modal yang banyak atau orang sukses itu dari orang yang berilmu, tapi kita yang kurang modal dan tidak tinggi ilmunya tetap berhak untuk mendapatkan izin Allah untuk sukses. Bagaimana caranya ? iya bersemangat. Semangat itu bisa membuat kita senang untuk mencari ilmu, dengan semangat itu kita juga senang untuk mengerjakan apapun untuk mendapatkan uang. Bisa dong sekarang kita bersemangat ???
Semangat adalah faktor yang murah dan mudah didapat dan semua orang bisa memilikinya. Bayangkan saat kita yang muslim yang menjadikan agama sebagai motivasi untuk menjadikan diri semakin sukses, bukankah itu motivasi spiritual (motivasi Islam) untuk memotivasi diri semakin bersemangat. Mendengar kata Allah saja atau mendengarkan Al Qur'an atau mau berjihad saja atau mengucapkan Allahu akbar dan sebagainya BISA memunculkan semangat yang luar biasa. Semangat inilah yang harus kita munculkan dan pelihara agar kita menjadi terdidik dalam bertindak yang benar. Semangat ini bisa membangkitkan kita bekerja untuk Allah semata dan mengerjakannya dengan penuh makna. Dan hasilnya merupakan hak Allah dengan memberikan kebaikan kepada kita, salah satunya adalah kesuksesan yang kita inginkan.
Insya Allah kita selalu dibuka hatinya untuk selalu merasa yakin dan beriman kepada Allah dan mengatakan,"saya beriman maka saya bersemangat untuk bekerja untukMU". Aamiin


Baca Selengkapnya ....

Mau tidak semangat ?

Posted by Munir Hasan Basri 15.7.16 0 comments
Jawaban atas pertanyaan, "mau tidak semangat ?" adalah tidak mau. Artinya kita mau semangat dalam melakukan apapun. inilah motivasi untuk meningkatkan nilai atas apa yang kita lakukan. Motivasi diri dengan dasar agama menjadi sangat kuat sebagai motivasi spiritual (motivasi Islam) untuk menjadi semakin baik dalam hidup ini.
Persoalannya adalah kemauan untuk semangat itu hanya sebatas mau saja. Jika dorongan kemauan itu besar maka terjadilah aktivitas. Dan semangat itu bisa melemah saat kita menghadapi masalah dalam beraktivitas dan bisa meninggi lagi semangat itu karena kita mampu melewatinya. mau Semangat bisa memulai tergantung pada kekuatan dari apa yang ingin kita lakukan dan kemampuan yang kita miliki.
Fakta membuktikan bahwa kemauan bersemangat itu terjadi dengan sendirinya yang bergantung pada situasi dan kondisi saat itu, dan tidak banyak orang ingin memfokuskannya dengan membuat kemauan itu jadi nyata. Kemauan itu tinggi terjadi saat berada di hadapan orang yang kita hormati atau yang menjadi atasan kita, atau bisa karena gengsi dan sebagainya. Padahal kemauan bersemangat seperti ini sangat lemah untuk diteruskan.
Yuk saat kita tidak bersemangat, katakan pada diri kita ... mau tidak semangat ? jawaban ini selalu bisa membangkitkan kita untuk bersemangat. Atau mulailah sesuatu yang tidak bersemangat dengan menggantikannya lewat istighfar dan dilanjutkan dengan Bismillahi rahmaani rahiim, Insya Allah kita mendapatkan semangat itu dari Allah yang jauh lebih baik.
Latih saja dari sejak pagi hingga petang, Insya Allah kita diberi petunjuk untuk selalu bersemangat dan menghasilkan aktivitas yang dirahmatiNya (amal saleh). Aamiin


Baca Selengkapnya ....

Tidak bersemangat

Posted by Munir Hasan Basri 13.7.16 0 comments
Kok judulnya kurang oke, sebenarnya judulnya masih positif. Mengapa ? Judul di atas adalah kalimat negatif tapi positif. Kata tidak dalam ilmu pikiran tidak pernah menjadi ingatan, maka yang diingat adalah semangat. Mari kita jadikan motivasi dalam hidup ini tidak saja dari kalimat positif tapi bisa diambil hikmah dari kalimat negatif. Motivasi yang terbaik adalah motivasi diri kita sendiri yang disandarkan kepada petunjuk yang benar yaitu agama, jadilah motivasi itu sebagai motivasi spiritual atau motivasi Islam.
bagaimana perasaan kita jika tidak bersemangat ? Banyak orang mengatakan perasaan yang tidak nyaman, seperti bete, ngga enak, males, kerja terpaksa dan sebagainya. Mau tidak semangat ? Pasti 100% menjawab tidak mau. Tapi fakta banyak orang yang males dan bete, kayaknya puas kalo bisa. Padahal mereka yang males itu memang tidak semangat. 
Terus gemana biar semangat ? Ya harus ada keinginan atau tujuan. Jika ditanya, mau jalan-jalan nggak ke Bandung ? Jawabannya mau, kan jadi semangat. Atau ditanya, mau uang 1 juta nggak ? Mau dong dan bikin semangat. Karena semangat itulah semua penyakit males cs hilang.
Ada yang bilang, ngapain juga ke Bandung atau uang 1 juta ? Ngga menarik dan penting gitu. Oke ... Kalo begitu temukan tujuan yang menyenangkan Anda, maka muncullah semangat itu.
Terkadang juga semangat itu menjadi lemah saat menghadapi masalah atau sudah tercapai keinginannya. Atau terkadang semangat itu bisa naik turun. Lalu siapakah yang bisa membuat semangat itu semakin berarti dan selalu ada ? Jawabannya sederhana saja, bayangkan saja 1 minggu lagi kita mati ? Maka jawabannya kita begitu bersemangat untuk mempersiapkannya. Maka maknanya semangat yang hakiki itu datang dengan mengingat Allah atau kehidupan akhirat. Mari kita merenungkan banyak hal yang membuat kita semangat, tapi semangat itu hanya sesaat saja atau bertahan beberapa waktu saja. Allah yang menciptakan kita, tentu sangat paham bagaimana membuat kita semangat. Kalau begitu dekati Allah agar semangat yang hakiki itu diberikanNya.
Insya Allah semangat yang Allah berikan bisa menumbuhkan keimanan kita semakin baik dan banyak beramal yang dirahmatinNya. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Bersemangat dalam diri sendiri

Posted by Munir Hasan Basri 25.6.16 0 comments
Motivasi mesti dibangun dan dipelihara terus-menerus. Yang pasti memotivasi diri sendiri jauh lebih baik, apalagi motivasinya berasal dari sumber yang benar yaitu agama Islam. Motivasi Islam menjadi motivasi spiritual yang ampuh untuk semakin baik.
Bisa jadi hari ini Anda bersemangat karena ingin sukses, dan tanpa disadari Anda telah mereferensikan kesuksesan itu pada orang lain. Inilah perlombaan yang bisa membuat Anda khawatir untuk ikut .... karena kurang berani.
Ngga berani karena kurang ilmu, kurang pengalaman .... begitulah Anda tidak proaktif untuk mengerjakan banyak hal dalam pekerjaan kita. Bahkan dengan pekerjaan yang ada sekarang pun kita melakukannya biasa-biasa saja.
Video berikut ini Insya Allah membuka pikiran Anda semakin bersemangat untuk sukses
video
Insya Allah, kita selalu diberi kemampuan untuk terus semakin baik BUKAN karena orang lain tapi karena kita ingin semakin baik hari ini. Aamiin


Baca Selengkapnya ....

Pengen sih

Posted by Munir Hasan Basri 24.6.16 0 comments
motivasi Islam yang berdasarkan petunjuk Allah memiliki banyak hal. Semua itu bisa memotivasi diri kita sendiri agar semakin baik. Motivasi ini tidak lain merupakan motivasi spiritual. Insya Allah motivasi kali ini bisa memberi semangat untuk menjalaninya.
Kata,"pengen sih" adalah menjadi miliki semua orang. Mengapa kita jadi pengen sesuatu ? Karena memang kita belum memilikinya. Sebenarnya pengen itu menaikkan apa yang sudah kita miliki, maka mau tidak mau kita pun mesti menyiapkan diri dengan kemampuan yang lebih tinggi.
Apa yang kita miliki saat --> kemampuan/aktivitas kita saat ini
Pengen sesuatu --> kemampuan/aktivitas lebih tinggi
Contoh saat kita memiliki motor dengan apa yang sudah kita lakukan. Lalu ada keinginan punya mobil, maka kita mesti menambah banyak pekerjaan untuk menambah uang agar mampu membeli mobil. Kalau tidak maka pengen itu menjadi sebuah mimpi.
Pengen bahagia, berarti kita belum bahagia. Maka kita mesti banyak beraktivitas yang membuat kita senang. Tapi banyak fakta menunjukkan banyak orang pengen tapi tidak banyak berbuat untuk mencapainya .... Alias menunggu keajaiban.
Mari kita renungkan, dalam iman kepada Allah ... Kita percaya, paham dan yakin bahwa Allah itu Maha segala sesuatu. Allah yang Maha Sabar, Allah yang Maha kasih sayang, Allah yang Maha pemaaf dan sebagainya. Dan perhatikan pula jika kita dekat dan bergaul dengan pedagang maka jiwa kita pun memiliki sifat pedagang, sama halnya dengan kita dekat dan bergaul dengan ustad, maka kita  bisa menjadi bisa ilmu agama.
Perhatikan :  
saya pengen sehat, saya pengen rezeki, saya pengen sukses, saya pengen sabar.
Bagaimana kata pengen kita hilangkan, maka kalimat di atas menjadi
Saya sehat, saya rezeki, saya sukses, saya sabar
Artinya bahwa kata pengen yang hilang tadi merubah pola pikir dan sikap kita terhadap sesuatu. Yang tadi pengen sehat menjadi saya sehat. maknanya kita sudah memiliki sikap dan perilaku sehat sehingga hanya butuh tindakan untuk sehat. Tapi jika kita pengen sehat mengajak pola pikir dan sikap untuk sehat dan menjadi persoalan bagi banyak orang.
Hal lain dari saya pengen sehat menjadi saya sehat, kata pengen merupakan keinginan atau nafsu. Maka saya kita menghilangkan kata pengen berarti kita menghilangkan nafsu itu sendiri dan saat bersamaan kita pun percaya kepada yang Maha Sehat (Allah) sehingga yang Maha Sehat itu memberi kesehatannya kepada kita. 
Salah ngga sih kita pengen ? Dalam banyak firman Al Qur'an, Allah tidak menyebutkan itu tidak baik tapi menggunakan bahasa "maukah kamu dengan sesuatu yang lebih baik di sisi Allah". Maka Allah pun mengingatkan kita bahwa nafsu atau keinginan itu cenderung membawa kita kepada keburukan kecuali dirahmati Allah.
Insya Allah motivasi kali ini mampu mengoreksi iman kita semakin baik hari ini. Ya Allah, Engkau yang Maha Pemberi Cahaya atau Hidayah ... Rahmati kami dengan cahayAMu agar kami semakin beriman dan mampukan kami untuk menerima hidayahMu. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Berlatih ikhlas

Posted by Munir Hasan Basri 23.6.16 0 comments
motivasi hari ini ingin mengajak Anda untuk mampu memotivasi diri sendiri dengan semangat muslim, yang menjadi agama kita. Inilah motivasi spiritual yang benar untuk semakin baik hari ini, motivasi Islam.
Semua orang pasti tahu bahwa ikhlas itu merupakan perintah untuk dijalankan. Tapi berat dalam pelaksanaannya dan ikhlas itu seperti milik orang yang agamanya kuat.  Tapi ada juga yang bisa melakukannya seperti orang biasa dengan pola pikir sederhana. Misalkan seorang supir truk yang berhenti di lampu merah, supir truk itu dengan mudah memberi sedekah ke peminta tanpa banyak alasan. Seorang pedagang di pasar yang dengan mudah selalu bersedekah pula. 
Bisa jadi keikhlasan kita sulit diterapkan karena beberapa hal berikut ini, dalam pikiran dan alam bawah sadar kita berkata, "setiap apa yang kita lakukan pasti ada balasannya dan bahkan persepsi ini seperti yang dijanjikan Allah yaitu selalu membalasa apa yang kita kerjakan". Dengan hal ini maka tindakan ikhlas menjadi seolah-olah bentrok dengan mengatakan bahwa ikhlas itu tidak boleh berharap apa (meminta balasan). Maka yang terjadi adalah selalu ada pikiran setelah kita melakukan sesuatu dengan ikhlas.
Agar keikhlasan kita sejalan dengan pikiran dan alam bawah sadar yang mengatakan "segala sesuatu ada balasannya". Mari kita ciptakan pola pikir bahwa kita ikhlas terhadap segala sesuatu hanya berharap kepada Allah. Karena Allah maka kita jadi bersemangat dalam melakukan keikhlasan, dan semangat itu membuat perasaan senang. Akhirnya kesenangan itu berbuah manis yaitu tidak jadi masalah jika ada respon negatif atas keikhlasan kita. Saat memberi sedekah menjadi tidak mempermasalahkan siapa yang menerima karena kita hanya berharap kepada Allah dan saat memberi sedekahnya pun tanpa embel-embel karena yang kita hadapi sebenarnya adalah Allah (Allah melihat kita). Mari kita pahami pola pikir ini .... Dan melatih ya setiap melakukan apapun dengan ikhlas.
Bangun pagi ikhlas, bukan karena harus kerja lagi tapi bangun karena Allah yang bangunkan. Maka saya pun tersenyum. Demikian juga saat berangkat kerja bukan lagi karena mau cari uang, tapi karena Allah kasih kita kerjaan yang Allah mau lihat kita lewat pekerjaan. Maka sayapun tersenyum dalam kerja bukan lagi untuk bos tapi buat Allah.
Insya Allah kita diberi kekuatan untuk memahami petunjuk untuk ikhlas dan dimampukan untuk berlatih menjadi semakin baik. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Hati yang tenang atau gelisah

Posted by Munir Hasan Basri 20.6.16 0 comments
Kali ini motivasi saya adalah memberdayakan diri untuk menjadikan Islam sebagai agamaku untuk semakin baik. Motivasi Islam yang berdasarkan kepada iman adalah motivasi spiritual yang tepat untuk mengarungi kehidupan ini.
Jika ditanya, apakah Anda bahagia ? Jawabannya cenderung "bahagia" dan ada juga yang bilang tidak bahagia. Alhamdulillahi rabbil alamin saat kita bahagia. Ada yang bahagia itu hanya didasarkan "hidup nggak ada masalah atau hidup biasa-biasa saja atau hidup dengan kekayaan". Kebahagian masih didasarkan pada apa yang kita miliki terutama tercukupinya semua kebutuhan.
Perhatikan pula yang kurang atau tidak bahagia, ternyata mereka kurang tercukupi kehidupannya. Ini hanya bahasa saja untuk menggambarkan kebahagian itu ada 2 jenis yaitu kebahagian hakiki dimana hati yang tenang dan kebahagian sementara yang didasarkan pada kesenangan (tercukupinya kebutuhan).
Kebahagian sementara memang bisa terjadi dengan terpenuhinya kebutuhan dan muncullah perasaan senang. kebahagian itu sementara karena kebutuhan dan pemenuhannya sangat dinamis dan bikin kita tidak puas (mudah bosen) sehingga bahagia kemarin tidak sama dengan bahagianya hari ini, Atau kebahagiaan hari ini hanya terjadi jika kehidupan kita terpenuhi.Kebahagiaan seorang bujangan adalah menikah, maka kebahagiaan selanjut berubah menjadi pengen punya anak dan seterusnya.
Mari kita renungkan, saat kita mempunyai uang yang cukup maka perasaan senang, tapi masih ada kekehawatiran tentang uang itu. Apakah cukup buat besok ? Jika uangnya saya belanjakan ntar bisa habis ? dan banyak lagi. Pada saat pertanyaan ini ditanyakan pada diri kita sendiri, maka sebenarnya kita menanyakan pada hati kita (yang berujung pada kebahagian hakiki). Jawabannya cenderung membuat kita gelisah. Ini tandanya kita tidak terhubung dengan Allah swt. Tidak terhubung itu bukan perkara jarak (jauh) karena sebenarnya Allah itu selalu siap dan dekat dengan kita. Hanya kita saja yang tidak terhubung dengan Allah (frekuensinya tidak sama karena pake emosi dan pikiran, dan kita pun tidak menyambungkannya dengan memanggilnya/berzikir).
perhatikan orang yang tenang hatinya saat bicara besok, yang kebanyakan mereka tidak bergantung pada harta dan terpenuhinya kebutuhan. mereka mengatakan "Insya Allah, besok itu urusan Allah dan Allahlah yang memenuhi kehidupan besok". Mengapa itu terjadi karena mereka menyandarkan kehidupan dan dirinya sendiri pada pada hati yang tenang. Hati yang tenang itu yang terhubung dengan Allah lewat zikir dan dipeliharanya hati itu dengan amal saleh (memberi). Karena amal saleh itu mengeluarkan sesuatu dari apa yang kita miliki dan tidak ada perasaan takut/khawatir yang membuat hati tetap terpelihara.
Insya Allah kita selalu diberi kekuatan untuk selalu memelihara hati untuk terus yakin dan percaya kepada Allah yang memberi hati yang tenteram. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

Shalat buat minta doa terkabul

Posted by Munir Hasan Basri 17.6.16 0 comments
Bisa jadi judul di atas merupakan pernyataan sekaligus pertanyaan (auto kritik), apakah betul shalat kita sampai saat ini merupakan langkah untuk dikabulkannya doa kita ??? Logika bilang,"pasti tidaklah, shalat itu kewajiban kita kepada Allah". Bener apa bener ???
Oke lah kalau memang shalat kita sebagai ibadah atau kewajiban kita kepada Allah. Tapi boleh dong kita menggali apa yang menjadi latar belakang shalat kita. Paling tidak kita bisa memahami diri kita sendiri lebih baik. Bukankah dengan mengenal diri kita sendiri bisa menembus kepada mengenal Allah.
Sejak kecil kita diajarkan belajar shalat ... maka kita pun belajar shalat dan menjalaninya. Bisa jadi sekedar menjalaninya. Mulai dewasa kita pun sudah merasakan bahwa shalat itu sebagai kewajiban. Dikerjakan bisa mengantarkan kita kepada Syurga dan jika sebaliknya maka kita bisa masuk Neraka. Shalat dikerjakan sebagai bentuk keinginan untuk masuk Syurga dan menghindar dari Neraka. Tapi dalam perjalanannya shalat kita belum mampu menghambat perbuatan keji dan mungkar.
Diajarkan pula sejak kecil, jika keinginan kita terkabul maka banyaklah shalat dan berdoa. Bisa jadi karena shalat kita belum mampu mencegah perbuatan keji dan mungkar, maka kehidupan kita pun menjadi tidak tenang alias banyak masalah. Lalu dengan masalah hidup itu, kita ingin keluar dari masalah dengan adanya keinginan hidup lebih baik.
Usaha apapun kita lakukan, termasuk meningkatkan nilai shalat kita. Jika kita renungkan, maka "bisa jadi shalat bukan lagi kewajiban tapi shalat sebagai sarana/media agar keinginan kita terkabul". Iya atau iya. Semakin getol shalat kita saat ujian sekolah, semakin khusyuk saat banyak masalah, dan  bener kan ?
Bandingkan jika shalat kita sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah atas nikmat yang telah kita terima. Sikap ini mengajarkan kita untuk berpikir untuk memanfaatkan nikmat yang telah Allah berikan untuk menjadi semakin bernilai. Karena itulah lalu kita shalat. Bisa jadi Allah sangat berkenan dengan sikap kita ini lalu memberikan nikmat lagi berupa apa yang kita inginkan. Kita berharap dengan shalat seperti ini Allah pun berkenan menahan/menghambat tindakan tidak terpuji, keji dan mungkar yang kita lakukan.
Segala puji hanya bagiMU ya Allah, bukakan hati kami ini untuk selalu bisa mengevaluasi nilai ibadah dan amal kami. Berilah kami petunjuk agar menjadi hambaMU yang beriman dan beramal saleh. Aamiin

Baca Selengkapnya ....

materi dan keinginan

Posted by Munir Hasan Basri 12.6.16 0 comments
Saat seseorang ditanya tentang keinginannya, maka jawabannya cenderung ingin kaya, ingin sukses, ingin jadi orang baik, ingin bahagia dan sebagainya. Ingin kaya dan sukses merupakan simbol materi atau keduniaan. Sedangkan ingin jadi orang baik dan bahagia merupakan simbol akhirat, tapi dalam kenyataannya kita tetap tertuju kepada kesuksesan dan kekayaan.
Materi dan keinginan merupakan dua hal yang tidak terpisahkan tentang dunia, sedangkan orang baik dan keinginan adalah 2 hal yang tidak lazim di banyak kalangan sebagai satu kesatuan. Dan ada yang bilang dengan materi bisa membuat orang jadi baik, misalkan mudah dalam bersedekah dan banyak hal yang bisa dilakukan dengan uang yang banyak.
Yang jadi masalah keinginan itu tidak pernah habisnya dan merasa haus jika dikaitkan dengan materi. Punya uang 5 juta, maka ada keinginan baru untuk menambah uang menjadi 10 juta dan seterusnya meningkat. Adakah yang bisa menghentikan keinginan itu sekalian kita sedang sakit ? Tidak ada kecuali kematian. dengan bahasa yang memanjakan kita, "wajar dong keinginan itu meningkat dan kebutuhan pun menjadi meningkat". Salah nggak ? Renungkan saja
keinginan itu memang selalu menempel pada diri kita seperti yang difirmankan oleh Allah setiap manusia memiliki keinginan tentang dunia, tapi disisi lain Allah menyampaikan keinginan itu cenderung kepada keburukan, maka ada hal yang lebih baik. Apa itu ? keinginan menjadi beriman kepada Allah
memang sulit memisahkan keinginan dan materi, Sebenarnya keinginan kita dengan materi itu adalah tujuan, maka kita hanya menambahkan bagaimana caranya memenuhi keinginan itu ? Caranya adalah dengan beriman kepada Allah. Maka dengan demikian kita bisa membuat 3 hal jadi satu, yaitu keinginan, materi dan beriman kepada Allah.
Langkah selanjutnya kita perlu renungkan apakah pantas kita memenuhi materi yang diinginkan dengan beriman kepada Allah ? Bukankah kita pun percaya bahwa Allah yang memberi rezeki yang salah satunya adalah materi. Dan bahkan keinginan itu sendiri diciptakan Allah ada pada diri kita. Artinya materi dan keinginan milik Allah, bisa kita miliki jika Allah memberinya. Dengan demikian dibalik keinginan dan materi itu ternyata kita mesti beriman kepada Allah.
Mari kita jadikan hal ini sebagai motivasi yang kuat dalam memotivasi diri dengan semangat spiritual islami, Dengan beriman kepada Allah maka kita mendapatkan keinginan dan materi yang dirahmati Allah. Insya Allah kita selalu dibimbing atas pikiran, emosi dan apa saja tidak mengarahkan kita menjadi semakin beriman kepada Allah. Aamiin

Baca Selengkapnya ....
:
Kultum Motivasi.