Menuangkan ide-ide yang muncul dan mendokumentasikannya agar menjadi nyata untuk diACTIONkan

Ciptakan kebiasaan Jadi manusia baru

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 14.12.14 0 comments
Kebiasaan kita sehari-hari sudah sulit diubah menjadi kebiasaan baru sehingga membentuk kita menjadi orang seperti saat ini, kondisi nyaman. Kebiasaan apa sih yang perlu kita pertahankan ? Membiasalah untuk selalu kreatif, tanggung jawab, jujur, gigih, santun, berilmu dan sebagainya, bandingkan dengan kebiasaan makan, tidur, istirahat dan teman-temannya.
Tentu kebiasaan yang terakhir membuat kita nyaman, biasa makan tempe maka menjadi sulit untuk makan steak. Maka kebiasaan ini sebaiknya mesti selalu direfresh dengan makan yang berbeda, tempat yang beda dan sebagainya maka yang muncul adalah kebiasaan yang kreatif dalam makan. Jadi yang perlu dibangun itu adalah kebiasaan kreatif cs agar kehidupan kita menjadi luar biasa.

Baca Selengkapnya ....

Berbeda

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 13.12.14 0 comments

Kata berbeda menjadi keinginan semua orang agar menjadi satu kelebihan yang membuat kita bernilai. Dengan nilai ini dipercaya menuntun kita menjadi lebih baik.
Membuat saat ini berbeda ... besok menjadi biasa (tidak berbeda lagi karena sudah diikuti orang lain). Berbeda bukan sekedar berbeda fisik tapi jiwai perbedaan dengan hati dan pasti hati tidak bisa ditiru. Yuk selalu jiwai setiap tindakan kita maka bisa memberikan hasil berbeda.


Baca Selengkapnya ....

Sing eling

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 7.12.14 0 comments

"Sing eling" ... ingat sama Allah menjadikan kita punya emosi positif, punya pikiran positif dan punya amal atau tindakan positif. Mengapa mesti mikir untuk berpikiran positif. Ingat saja sama Allah swt.


Baca Selengkapnya ....

Berserah diri kepada Allah

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 3.11.14 0 comments

Berserah diri dengan sepenuh hati menunjukkan kepercayaan yang tinggi kepada Allah swt. Dapat dimaknai dengan beberapa hal :
1. Dibekali niat yang didasarkan iman kepada Allah. Niat itu mendorong saya untuk termotivasi meraih apa yang saya inginkan dan niat juga memberi arah perjalanan. Tetapkan niat di setiap langkah saya.
2. Mulailah dengan dzikir atau menyebut Allah dengan banyak lalu sertai dengan doa mohon diizinkan dan dimampukan.
3. Dengan dasar iman yang saya miliki maka saya mesti percaya untuk menjalani dengan sungguh-sungguh atas petunjukNYA. Jika saya nggak tahu maka saya cati tahu petunjuk itu yang terdapat dalam Al Qur'an.
4. Selalu menyempurnakan apa yang saya lakukan sehingga saya yakin Allah berlaku adil dan memberikan kebaikan.
5. Yang baik selalu dari Allah dan yang buruk datang dari saya sendiri. Maka saya pun yakin dan berserah diri atas hasil yang saya dapat. Jika saya merasa buruk dari apa yang sudah saya lakukan, maka bisa jadi BAIK DISISI ALLAH.
6. Respondlah hasil buruk menurut saya dengan tindakan perbaikan dengan mendasarinya dengan ilmu.
Yakinlah bahwa Allah selalu memberi kebaikan tapi hanya saya yang merasa itu buruk. Dengan demikian hendaklah saya sabar dan ikhlas menerima apapun yang Allah berikan.
Ya Allah ampuni saya yang banyak berprasangka buruk terhasapMu dengan apa yang telah Engkau berikan. Dan izinkan dan mampukan saya untuk menjadi hamba yang panfai bersyukur dengan apa yang Engkau berikan. Dan bimbing saya untuk mampu melihat nikmat dan mensyukurinya. AMIN


Baca Selengkapnya ....

Merasa bisa pasti tidak bisa

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 28.10.14 0 comments

Otak dan pikiran ini menerima dan memerintahkan apa yang diterima dengan jelas yang juga bisa dipahami. Hal ini menunjukkan tanpa kita sadari seringkali kita merasa bisa ternyata kita belum bisa apa-apa. Seorang motivator dengan semangat berapi-api mengatakan "kamu bisa". Mari kita pahami makna dibalik kata penyemangat tersebut :
1. Di saat saya membaca kata tersebut "kamu bisa" maka makna kata "kamu" tidak berarti bagi saya karena otak saya tidak memerintahkan saya untuk melakukan, kata tersebut memerintahkan orang yang bisa.
2. Kata "bisa" seringkali menyemangati saja tapi tidak memerintahkan apa-apa kepada saya untuk melakukan aktivitas. Bahkan malah bertanya dalam self talk saya :
a. Saya bisa apa ? Ya saya tidak punya ilmunya.
b. Saya bisa apa ? Ya saya juga belum yakin dengan ilmu saya.
Berharap kata semangat itu membakar saya untuk beraksi ternyata belum mampu saya lakukan
3. Kata penyemangat "kamu bisa" sebaiknya diganti dengan "saya bisa" tapi disarankan motivator mesti memberi ilmu dan experience agar yang dimotivasi menjadi yakin untuk melakukannya. Maka kata penyemangat itu benar-benar beearti buat siapa yang membacanya.
4. Saat dalam berada di banyak orang, saat training atau saat dimotivasi agar kata penyemangat itu sangat berarti karena mempengaruhi emosional saya untuk melakukan (diucapkan bersama-sama atau diminta baca yang keras). Bagaimana saya setelah keluar dari suasana tersebut ? Inilah yang membuat saya termotivasi saat training tapi setelah itu seperti hilang ditelan bumi semangatnya. Maka kita perlu melakukan afirmasi kata penyemangat tersebut dengan menguatkan ilmu dan experience lalu ucapkan kata "saya bisa".
5. Selalu mewakilkan semua urusan saya kepada sang pencipta dengan doa agar saya diizinkan untuk memperoleh nikmat baru yang terbarukan.
Mari kita memahami hal ini jangan sampai semua kata penyemangat itu hanya menjadi lip service saja tanpa ada aktivitas nyata. Ingat merasa bisa belum tentu saya bisa. Maka siap kan ilmu dan keyakinan agar otak bisa memerintahkan saya untuk action dan action.


Baca Selengkapnya ....

Tidak YAKIN maka menCOBA

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 27.10.14 0 comments
Kita beraktivitas dalam sehari-hari lebih dipengaruhi oleh keyakinan, ada yang bilang "saya melakukan ini dan itu karena saya yakin" Benarkah begitu ? Ada benarnya. Mari kita uji pernyataan itu, apakah kita YAKIN dengan ibu dan ayah kita itu adalah orang tua yang sebenarnya ? Anda ya pasti lah. Tapi apakah Anda tahu bukti mereka orang tua kita ? Yang terlihat foto mereka masih mudah dan pernikahan. Bukankah foto belum cukup untuk membuktikan mereka adalah orang tua kita. Buktinya nyatanya adalah mereka menyayangi kita. Tunggu dulu, fakta itu juga tidak begitu kuat karena banyak juga orang tua selalu menyayangi anaknya (anak angkat/anak asuh). Kalau mau bukti ilmiah, pastilah kita bisa buktikan dengan test DNA. Apakah itu perlu dilakukan ? Perlu buat Anda yang penasaran. Tapi satu cara untuk membuktikannya dalah PIKIRAN kita yaitu YAKIN. Maka dengan kata YAKIN kita menganggap diri kita ini anaknya orang tua kita saat ini.
KeYAKINan yang sungguh-sungguh membuahkan dorongan dan dukungan bahkan pembelaan yang kuat dari otak emosi kita. Perhatikan saat orang tua kita diganggu orang lain, maka kita dengan tingkat emosi yang kuat pasti membela orang tua dan bisa jadi Intelektual kita dipacu untuk melakukan apapun agar apa yang sudah kita YAKINi menjadi tidak terusik. Tapi dalam beberapa kasus bisa lain, contoh kita yang biasa makan tempe maka begitu YAKIN bahwa tempe itu sehat. Bagaimana dengan penyajian makan yang tersedia ada tempe dan ada buntut ? Ada yang tetap makan tempe tapi ada juga yang COBA makan buntut. Mengapa Anda makan buntut ? Lebih karena penasaran dan berharap ada yang lebih baik. Maka sebuah keYAKINan bisa dikalahkan oleh rasa penasaran dan berharap yang lebih baik (enak dan nyaman). 
Contoh lain, jika kita sudah terbiasa dengan kehidupan keluarga yang harmonis, seringkali keYAKINan itu membuat rusak kehidupan keluarga. Kok bisa ? Dalam kasus ini keYAKINan terhadap keharmonisan keluarga sudah membiasa sehingga tidak ada rasa lagi dalam melakukan aktivitas berkeluarga dan sudah menjadi program otomatis. Disinilah anggota keluarga yang begitu YAKIN semua berjalan lancar dapat digoda dengan COBA. Bisa jadi bersosialisasi dengan media sosial merupakan awal yang baik (silaturahmi katanya) dan interaksi sosial tersebut memberikan harapan baru yang membuat Anda merasakan sesuatu yang lain. Lalu kondisi ini berlanjut dengan menCOBA aja ... satu kali OK, dua kali enak dan tiga kali enak juga. Hati-hatilah ternyata kata COBA berubah mengalahkan kata YAKIN dan yang berbahaya kata COBA bisa menjadi sebuah keYAKINan baru.
Melihat kondisi di atas, maka yang pasti perkuatlah dan selalu pelihara keYAKINan yang benar kepada Allah swt. Mengapa ? Karena keYAKINan kepada Allah itu pasti memberi keYAKINan yang baik dalam aktivitas kehidupan kita. YAKIN pada Allah swt, maka bisa menumbuhkan keYAKINan terhadap keluarga dan keYAKINan terhadap aktivitas lainnya ... kehidupan keluarga menjadi harmonis karena Allah swt yang mengizinkannya. IZINnya datang dari Allah swt karena kita YAKIN kepadaNYA.

Baca Selengkapnya ....

Bisa ini dan itu

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 26.10.14 0 comments

Semakin banyak yang dipelajari maka semakin banyak yang diketahui dan membuat haus ingin tahu semakin banyak. Hal ini jadi penting tapi jauh lebih penting lagi adalah bukan sekedar bisa ini dan itu .... mampu melakukannya.
Cari tahu yang mana kita belum mendapatkan hasil maksimal. Sehingga kebisaan kita memperkuat tindakan untuk meraihnya. Lalu cek apakah anda sudah jadi sesuatu atau punya sesuatu dari bisa ini dan itu ?


Baca Selengkapnya ....

Kesadaran spiritual

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 19.10.14 0 comments

Sadar apa nggak sih kita ? Orang gila kita bilang, "orang yang ngga sadar". Kita ? Kadang sadar kadang nggak, saat ngantuk dan pusing. Apa perlu kita mesti sadar terus ? Pasti.
Kesadaran emosional seringkali membuat kita larut dalam suasana dan ingin menikmati. Kesadaran ilmu memacu kita haus dan larut untuk memahami banyak hal. Tapi jika kita lmengalami kesadaran spiritual maka akal kita mampu membedakan hal baik dan hal buruk. Artinya kesadaran ilmunya menjadi kritis untuk memahami lebih dalam sehingga mendapatkan kebaikan dan keburukan dari suatu aktivitas. Kebaikan dan keburukan memancing kesadaran emosional kita untuk meraih yang baik. Akhirnya ketiga kesadaran itu mendorong KITA untuk bertindak yang baik. Yuk kita raih kesadaran spiritual itu agar hidup semakin bermakna.


Baca Selengkapnya ....

Lama itu membosankan

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 16.10.14 0 comments

Seringkali semakin lama waktu semakin baik dan jika dalam bekerja orang bilang menjadi senior atau orang berpengalaman. Benarkah ? Ternyata hanya 10% yang benar. Sisanya semakin lama bekerja semakin malas dan menurun motivasi kerjanya. Mengapa ? Karena sudah membiasa mengerjakan hal yabg sama setiap hari. Maka penting bagi Anda untuk menyadari itu dan memperbarui atau meningkatkan kemampuan.


Baca Selengkapnya ....

Kemampuan mencopy BUKAN copy paste

Posted by Ir. Munir Hasan Basri 14.10.14 0 comments
Dalam dunia komunikasi seringkali terjadi miss komunikasi, bisa jadi disebabkan dari penyampai informasi atau penerima informasi. Ada 3 pola sikap orang yang menerima informasi :
1. Celengan menunjukkan mampu menerima tapi tidak mampu mengeluarkan informasi dengan benar. Kalau ditanya, "sudah paham ?" Pasti jawabnya,"paham". Setelah itu terserah Anda ...
2. Tape recorder menunjukkan mampu menjelaskan informasi seperti apa adanya dari penyampai.
3. Mesin fotocopy yaitu mampu mencopy informasi dengan gaya sendiri/karakter. Gaya/karakter sendiri itu seperti halnya kertas untuk fotocopynya. Jika menggunakan kertas berwarna (emas) dan halus maka hasil fotocopy lebih bagus dari yang asli.
Dari 3 sikap orang di atas, maka point ketiga menjadi penting dan memberi dunia komunikasi yang menarik. Hal ini sering dipraktekkan oleh seorang salesmen dan menjadi kunci dalam keberhasilan mereka. Orang hebat itu dicerminkan dari cara bersikapnya, apa pun informasinya (sekalipun buruk) maka pesan yang diungkapkan lagi menjadi sebuah kebaikan.

Baca Selengkapnya ....

Mengenai Saya

My Photo
Berbagi untuk semua agar menjadi bernilai
TEMPLATE CREDIT:
Tempat Belajar SEO Gratis Klik Di Sini - Situs Belanja Online Klik Di Sini - Original design by Bamz | Copyright of Kultum Motivasi.